Airmata dan darah

March 3, 2009

Pada 22hb feb 2009 seorang pegawai dari PBB bahagian Hak Asasi Manusia dan beberapa orang dari timur tengah telah membuat lawatan ka beberapa daerah diPatani. Tujuan lawatan ini ialah untuk menziarahi anak-anak yatim piatu serta menghulurkan bantuan-bantuan tertentu.Anak-anak yatim ini adalah terdiri daripada anak-anak kapada orang-orang kampong yang dibunuh oleh tentera-tentera Thai secara rambang tanpa usul periksa.

         Hampir kesemua pelawat-pelawat ini menitiskan air mata melihat keadaan kehidupan anak-anak tersebut.Ada diantara anak-anak itu yang juga ditembak oleh penjajah thai sehingga lumpuh dari leher kakaki.Dia terlantar dirumah hanya dibantu oleh jiran-jiran kerana kedua ibu bapa yang bekerja sebagai penoreh getah telah ditembak oleh tentera thai.

 

 

          Yang satu lagi terdiri dari empat beradik,yang sulongnya baru berumur belasan tahun dan yang kecil masih menyusu.Oleh kerana tidak ada pendapatan dan hampir tidak diketahui oleh orang ramai,anak kecil itu hanya diberi susu manis oleh kakaknya. Salah seorang dari mangsa-mangsa ialah seorang anak gadis belasan tahun yang telah dihantar ka hospital jala. Keadaan badannya kurus kering hampir tidak ada isi langsung .Ini akibat dari tidak cukup makan minum kerana kedua ibubapa ditembak oleh tentera thai .Dia juga terkena peluru hasil dari tembakan rambang tersebut.Apabila rombongan tersebut sampai karumah beliau dan melihat keadaan tersebut langsung dibawa terus kahospital

 

dsc002382

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Anak yang diriba oleh kakaknya yang sulong.Mereka 4 beradik kehilangan kedua ibubapa

 

  dua2

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 Gadis malang yang ditembak sehingga cedera parah .Badannya sudah tidak berisi akibat tinggal dirumah kekurangan makanan.Kedua ibubapa di bunuh secara kejam oleh Penjajah.

 

 satu3

 

  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 Salah seorang anak kecil yang menjadi mangsa kekejaman Thai.Beliau Lumpuh seluruh anggota badan. Hanya kepala yang boleh bergerak !!!!

 

         

        Salah satu kampong yang dilawati ialah Kampung Charok Sipok,Sa’e daerah Kru Pinang,Jala..Dua hari selepas lawatan rombongan PBB satu kejadian menyayat hati telah berlaku.Seorang ibu bernama Aminah walong yang baru 20 hari berpindah  bersama keluarga ka kampong tersebut.Dia dan suami pindah kasana kerana kesulitan hidup dan mereka bekerja sabagai penoreh getah.

          Pada jam 8.30 malam hari tersebut anak beliau yang berumur 2 tahun telah menangis minta nak beli makanan rengan.Aminah dengan mendokong anak tersebut serta diikuti oleh satu lagi anak yang berumur 10 tahun terus kakedai runcit yang berhampiran.

Pemilik kedai runcit tersebut bernama Mat Soleh Ibrahim berumur 27 tahun telah membuka kedainya bila mendengar panggilan dari pelanggan.Ketika Aminah dan anak-anaknya masuk kakedai tersebut dan sedang asyik melayani kerenah anak bongsunya, sekumpulan tentera Thai dari pasukan’ Seghe Pran’ telah masuk kadalam kedai dan menembak buta tuli.Mereka cepat-cepat melarikan diri setelah memuntahi peluru senjata otomatik mereka terhadapa mangsa-mangsa tersebut.

          Tuan kedai mati serta merta.Isteri beliau tercedera parah.Aminah yang terkena tembakan tersebut mati dalam perjalanan ka Hospital. Kedua-kedua anaknya terkena tembakan dan masih dirawat di hospital.Isteri pekedai itu masih dirawat di hospital.

 

 

dsc002443

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Isteri kapada pekedai Mat soleh Ibrahim masih di rawat

 

 

Ketika orang-orang sibuk membantu mangsa-mangsa tersebut,tentera thai tersebut kembali semula ketempat kejadian dan mengutip kelosang-kelosang peluru yang bertaburan.Kejadian ini saperti banyak kejadian-kejadian lain yang dapat disaksi oleh orang kampung telah disunyikan berita-berita nya kapada umum.

           Beberapa bulan yang lalu,juga di kampong Sa’e, sepasang suami isteri yang baru pulang dari menoreh getah juga telah ditembak oleh tentera Thai..Dua anak-anak mereka yang yatim piatu itu juga mendapat bantuan dari rombngan tersebut.Mengikut penduduk disini kampong tersebut sering menerima nasib yang sama dari samasa kasamasa.Ini kerena pihak penjajah Thai ingin memberi amaran kapada orang-orang kampong supaya jangan menyokong gerakan perjuangan kemerdekaan.

           Kejadian menembak rambang dan menjadikan orang-orang kampong sabagai sasaran mereka adalah suatu dasar yang dirancang secara teliti oleh penjajahThai bertujuan menghapuskan rakyat Patani samasekali. Kejadian-kejadian berlaku di serata tempat dan setiap hari.

          Statistik yang terbaru dari pihak NGO yang membuat bancian mendapati sudah terdapat lebih dari 5000 orang anak-anak yatim yang kedua ibubapa mereka menjadi mangsa kekejaman tentera penjajah Thai.

          Ada juga orang-orang dan pertubuhan Islam yang menyalurkan bantuan kapada anak-anak tersebut yang hidup begitu dhaif!!!!!

          Orang ramai adalah dirayu menghulurkan bantuan kapada badan yang menjalankan aktiviti –aktiviti kebajikan ini.